Partisipasi Masyarakat Dalam Pengayaan Koleksi Elektronik Warisan Dokumenter

PENDAHULUAN

Teknologi, terutama Internet, memiliki efek sangat besar pada perkembangan perpustakaan. Sudah banyak buku dan artikel yang membahas mengenai bagaimana perpustakaan dan pustakawan memanfaatkan teknologi untuk mendukung pekerjaan mereka. Salah satu contohnya adalah untuk kegiatan alih media koleksi-koleksi kuno tercetak ke dalam bentuk digital atau elektronik. Koleksi dalam bentuk elektronik dapat meningkatkan kemudahan akses dokumen bagi pengguna. Sebagai contoh, setelah koleksi tercetak dialihmediakan ke dalam bentuk elektronik, banyak perpustakaan yang berinisiatif untuk mengunggah koleksi elektronik tersebut ke katalog online pada Web site perpustakaan mereka.

Setelah kemunculan Web 2.0 di tahun 1999, semakin banyak perpustakaan yang memanfaatkan teknologi Web 2.0 untuk memaksimalkan pelayanan mereka kepada pengguna. Web 2.0 memungkinkan komunikasi dua arah antara pengguna dan pencipta informasi. Akibatnya antara lain, Web 2.0 dapat mengakomodasi pemikiran bersama (collective intelligence) dan kebijaksanaan massa (wisdom of crowds) (O’Reilly, 2005). Sudah banyak perpustakaan di Indonesia memanfaatkan teknologi Web 2.0 terutama untuk layanan referensi online. Akan tetapi, hingga saat ini belum banyak perpustakaan di Indonesia yang memaksimalkan teknologi Web 2.0 ini untuk tujuan pengayaan koleksi dengan bantuan partisipasi dari masyarakat, terutama untuk pengayaan koleksi dokumen kuno dan koleksi warisan dokumenter.

Tulisan ini membahas bagaimana perpustakaan dapat memaksimalkan Web 2.0 untuk pengayaan koleksi elektronik warisan dokumenter dengan bantuan partisipasi masyarakat. Tulisan ini dimulai dengan profil singkat the State Library of Queensland (SLQ) sebagai perpustakaan yang dua programnya dibahas dalam tulisan ini. Kemudian dilanjutkan dengan pembahasan program Flood and Cyclone Mosaic dan Pitch In! sebagai contoh nyata bagaimana SLQ memaksimalkan Web 2.0 untuk pengayaan koleksi elektronik warisan dokumenter mereka dengan bantuan partisipasi masyarakat. Pembahasan mengenai tantangan di Indonesia untuk penerapan program perpustakaan sejenis ini juga akan dibahas di bagian akhir tulisan. Diharapkan tulisan ini dapat menambah pengetahuan pustakawan di Indonesia mengenai strategi pengayaan koleksi warisan dokumenter yang dilakukan oleh perpustakaan umum di negara lain. Tulisan ini juga dapat menjadi bahan pertimbangan bagi Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI) dalam penyusunan strategi pengayaan koleksi elektronik warisan dokumenter mereka untuk menunjang peran PNRI sebagai penyedia portal Web repositori warisan dokumenter bangsa.

PROFIL: THE STATE LIBRARY OF QUEENSLAND

The State Library of Queensland (SLQ) adalah perpustakaan umum yang dikelola oleh pemerintah negara bagian Queensland, Australia. Dahulu sebagian besar koleksi SLQ hanya tersedia dalam bentuk tercetak. Jadi untuk dapat mengakses koleksi ini, pengguna harus datang langsung ke SLQ yang terletak di pusat kota Brisbane. Menyadari pentingnya format elektronik untuk koleksi mereka, pada tahun 2000, SLQ membuat kebijakan untuk mendigitalkan seluruh koleksinya (State Library of Queensland, 2003). Tersedianya koleksi dalam format elektronik yang kemudian diunggah di Web site SLQ, memudahkan pengguna mengakses koleksi tanpa perlu datang langsung ke perpustakaan. Pengalihan format ke dalam bentuk elektronik ini dilakukan selain untuk alasan konservasi, juga untuk tujuan pengayaan koleksi.

Dalam menjalankan tugas operasionalnya, SLQ banyak dibantu oleh tenaga relawan. Para relawan ini adalah masyarakat umum dari berbagai latar belakang dan usia yang bersedia meluangkan waktu dan tenaga mereka untuk membantu SLQ. Agar para relawan ini terkoordinasi dengan baik, maka pada Juli 1989 SLQ meresmikan sebuah program relawan yang dikenal dengan nama the State Library of Queensland Volunteer Program (State Library of Queensland, 2014a). Sejak diresmikannya program relawan tersebut, SLQ secara berkala merekrut relawan untuk membantu kegiatan mereka, baik untuk kegiatan yang berhubungan langsung dengan pengguna (contohnya: menjadi pemandu tur perpustakaan bagi pengunjung), maupun untuk kegiatan di “belakang layar” (contohnya: membantu mengoreksi teks dari koran kuno yang telah didigitalkan) (State Library of Queensland, 2014a).

Antusiasme masyarakat yang tinggi untuk menjadi relawan di SLQ menyebabkan calon relawan harus antri lama untuk mendapat kesempatan membantu kegiatan SLQ. Hal ini kemudian menginspirasi SLQ untuk membuat program perpustakaan yang berfokus pada partisipasi masyarakat untuk mengakomodasi tingginya antusiasme masyarakat dalam membantu program SLQ. Dalam tulisan ini akan dibahas mengenai dua program SLQ dalam hal pengayaan koleksi elektronik warisan dokumenter dengan partisipasi masyarakat. Kedua program yang akan dibahas adalah Flood and Cyclone Mosaic dan Pitch In!.

FLOOD AND CYCLONE MOSAIC

Pada akhir musim panas tahun 2010-2011, terjadi banjir besar yang melanda negara bagian Queensland, termasuk pusat kota Brisbane. Banjir ini merupakan banjir terparah kedua yang pernah melanda Queensland setelah sebelumnya banjir besar juga pernah terjadi pada tahun 1974. Ketinggian air di beberapa tempat di pusat kota Brisbane mencapai sekitar lima meter. Akibat dari banjir ini, banyak kantor, pusat bisnis, sekolah maupun universitas yang tutup untuk jangka waktu tertentu. Banjir ini menelan korban jiwa sebanyak 22 orang meninggal, sembilan orang dinyatakan hilang, dan puluhan ribu orang lainnya harus dievakuasi (Martin, 2011).

Hanya berselang satu bulan setelah bencana Banjir Queensland 2010/11, Queensland kembali dilanda bencana alam lainnya.  Pada Februari 2011, Badai Tropis Yasi melanda Queensland bagian utara. Badai Tropis ini berputar dengan kecepatan angin 295 km/jam yang menjadikannya sebagai salah satu badai terbesar dalam sejarah Australia (Kaminev, 2011). Walaupun tidak ada korban tewas yang secara langsung diakibatkan oleh Badai Tropis Yasi ini, ada satu orang yang tewas karena keracunan gas dari generator di tempat pengungsiannya (Australian Associated Press, 2011). Selain itu, ribuan keluarga kehilangan tempat tinggal dan sejumlah infrastuktur seperti jalan raya dan rel kereta api rusak parah.

Menyadari bahwa kedua bencana alam ini akan menjadi bagian dari sejarah Queensland, SLQ bekerja sama dengan seorang seniman digital bernama Jason Nelson membuat program bernama Flood and Cyclone Mosaic (State Library of Queensland, 2012). SLQ melihat peluang untuk mengadakan program Flood and Cyclone Mosaic (FCM) ini dari banyaknya foto kedua bencana alam tersebut yang diunggah ke media sosial oleh Queenslanders (penduduk Queensland). Ide dasar program FCM ini adalah untuk memfasilitasi dan mendokumentasikan foto dari Banjir Queensland 2010/11 dan Badai Tropis Yasi dalam satu wadah digital. Program FCM ini memberikan kesempatan bagi semua orang dari segala usia dan latar belakang yang tertimpa kedua bencana tersebut untuk dapat berbagi foto dokumentasi bencana tersebut dengan masyarakat luas, baik dari generasi sekarang maupun masa mendatang, sebagai sarana untuk pengingat, belajar, pemahaman dan penyembuhan atas tragedi Banjir Queensland 2010/11 dan Badai Tropis Yasi (State Library of Queensland, 2011).

Masyarakat dapat mengunggah maksimal lima foto dari satu alamat email ke Web site FCM di http://mosaic.slq.qld.gov.au/upload/. Foto yang dikirimkan bisa merupakan foto yang diabadikan melalui telepon genggam ataupun dari kamera beresolusi tinggi, asalkan foto tersebut menggambarkan peristiwa bencana Banjir Queensland 2010/11 atau Badai Tropis Yasi. Pada saat masyarakat mengunggah fotonya, mereka ditawari pilihan untuk mendonasikan foto tersebut sebagai bagian dari koleksi permanen warisan dokumenter SLQ. Foto yang didonasikan ini nantinya akan diberi lisensi Creative Commons. Artinya, seluruh foto dengan lisensi ini dapat digunakan kembali secara bebas untuk karya lainnya asalkan tetap mencantumkan nama fotografer foto tersebut. Gambar 1 di bawah ini adalah salah satu contoh foto berlisensi Creative Commons yang diunggah ke Web site FCM oleh Doody (2011):

Seluruh foto yang telah diunggah di Web site FCM, baik yang didonasikan maupun yang tidak, menjadi bagian dalam pameran Floodlines yang diselenggarakan di SLQ pada tanggal 7 April – 19 Agustus 2012. Sedangkan versi digital foto yang berlisensi Creative Commons ditampilkan di Web site FCM http://www.secrettechnology.com/floodlines/ dan akan tetap bisa diakses sampai beberapa tahun mendatang. Di Web site FCM ini, masyarakat dapat melakukan pencarian entri berdasarkan nama pengunggah foto ataupun berdasarkan wilayah yang terkena banjir, sehingga memudahkan pengguna untuk menemukan foto yang mereka cari (State Library of Queensland, 2011). Program FCM ini berbeda dari pameran foto bencana lainnya, karena semua foto yang dipamerkan dalam pameran Floodlines ini merupakan karya sumbangan dari masyarakat yang tertimpa bencana itu sendiri, dan tidak hanya dari berasal dari satu sumber. Dengan kata lain, masyarakat luas diajak untuk dapat melihat dokumentasi kedua bencana alam tersebut melalui mata masyarakat Queensland (through the eyes of Queenslanders).

PITCH IN!

Kebijakan digitalisasi untuk seluruh koleksi yang diterapkan sejak tahun 2000, berakibat pada bertambahnya koleksi digital yang dimiliki SLQ sehingga membuat beban pekerjaan staff bertambah. Karenanya, SLQ membutuhkan bantuan tenaga relawan untuk membantu dalam pengolahan koleksi digital mereka agar koleksi tersebut lebih mudah diakses secara online. Kemudian pada 8 Juli 2013, SLQ meluncurkan program Pitch In! yang bertujuan untuk mengajak masyarakat umum agar ikut berpartisipasi membantu SLQ sebagai relawan digital (Warren, komunikasi pribadi, 10 Oktober, 2013). Siapa saja dapat berpartisipasi sebagai relawan digital dalam program Pitch In! ini, asalkan memiliki jaringan koneksi Internet. Ada empat jenis kelompok tugas yang ditawarkan dalam program Pitch In!, yaitu: Tag, Text Correct, Transcribe, dan Queensland Stories.

PITCH IN!—TAG

Saat ini SLQ memiliki koleksi foto digital berjumlah lebih dari 1, 5 juta foto yang terkumpul dari tahun 1800-an. Dari koleksi tersebut, sudah lebih dari 60 ribu foto tersedia online (State Library of Queensland, 2014b). Dalam program Pitch in! ini, foto digital yang digunakan berasal dari koleksi yang terdapat di akun Flickr Commons SLQ yang dapat diakses melalui http://www.flickr.com/photos/statelibraryqueensland. Foto-foto yang terdapat dalam akun Flickr Commons SLQ ini merupakan koleksi foto kuno yang masa hak ciptanya sudah habis (out of copyright photos) dan juga foto yang berlisensi Creative Commons.
Dalam kelompok tugas Tag ini, masyarakat diminta untuk memberikan penanda (tag) berupa kata kunci yang dapat mendeskripsikan koleksi foto digital SLQ agar foto tersebut lebih mudah ditemukan dan diakses. Tidak ada ketentuan tertentu mengenai penanda apa yang sebaiknya dicantumkan pada foto tertentu. Masyarakat bisa memberikan penanda menurut keinginan mereka. Penanda ini bisa berupa nama tempat, nama orang yang ada di foto tersebut, pakaian yang dikenakan, ataupun kegiatan yang sedang dilakukan ketika foto tersebut diambil (State Library of Queensland, 2014c).

Untuk dapat ikut berpartisipasi dalam kegiatan pemberian penanda pada koleksi foto SLQ di Flickr Commons, para relawan memerlukan akun di Flickr (http://www.flickr.com/) untuk log in. Selain dengan akun Flickr, relawan juga bisa log in dengan menggunakan akun Facebook (http://www.facebook.com), Google (http://www.google.com), atau Yahoo! (http://www.yahoo.com). Setelah itu, relawan dapat memilih set foto yang mereka inginkan untuk diberi penanda. Foto-foto yang ada di SLQ Flickr Commons ini dikelompokkan dalam kumpulan set foto tertentu sesuai dengan tema pada masing-masing foto. SLQ juga secara berkala memberikan pengumuman mengenai pilihan set foto apa yang sedang dikerjakan.

Pada saat penulis mengakses website Pitch In!—Tag tanggal 15 April 2014, ada delapan set kategori foto yang sedang dikerjakan, yaitu: World War One Portraits, Beautiful Beaches, George Jackman Photographs, Afghan Camel Drivers in Queensland, The Chinese in Early Queensland, Mystery Photos, Australian South Sea Islanders, dan Queensland Fashion in the 20s and 30s. Berikut ini adalah salah satu contoh instruksi yang diberikan kepada relawan digital untuk tugas tagging yang diambil dari website Pitch In!—Tag pada 15 April 2014 (State Library of Queensland, 2014b):

PITCH IN!—TEXT CORRECT  

Pada proyek digitalisasi dokumen skala nasional sebelumnya, the National Library of Australia (NLA) dan seluruh perpustakaan negara bagian di Australia bekerjasama untuk mendigitalisasi koleksi surat kabar kuno. Koleksi digital surat kabar kuno ini kemudian dapat diakses secara gratis melalui katalog online NLA yang dikenal dengan nama Trove di alamat situs http://trove.nla.gov.au/newspaper?q. Hingga saat ini Trove memiliki koleksi digital surat kabar kuno dengan jumlah lebih dari 10 juta halaman yang tersedia mulai dari tahun 1803 (State Library of Queensland, 2014d).  Pencarian entri koleksi surat kabar kuno di situs Trove bisa dilakukan berdasarkan negara bagian, tanggal, subyek, nama surat kabar, judul artikel, maupun kategori artikel.

Dalam program Pitch In!—Text Correct ini, SLQ meminta para relawan untuk mengoreksi teks pada koleksi digital surat kabar kuno yang sudah dikonversikan secara elektronik melalui proses OCR (Optical Character Recognition). Proses OCR merupakan metode standar dalam kegiatan digitalisasi. Ada banyak manfaat dari proses OCR ini, antara lain memungkinkan teks dalam dokumen tersebut dapat diedit dan diolah secara digital dan juga memungkinkan pencarian kata per kata melalui mesin pencari. Akan tetapi, dalam proses OCR, sebuah program seringkali tidak dapat mengkonversikan teks secara akurat. Terutama jika kondisi dokumen yang diproses sudah tua, atau dokumen dengan ukuran teks yang kecil sehingga menyebabkan program OCR tidak bisa berfungsi maksimal dan membaca teks tertentu (State Library of Queensland, 2014d). Oleh karena itu, relawan diminta untuk memastikan apakah teks tersebut sudah akurat sesuai dengan teks aslinya.

Untuk dapat berpartisipasi dalam tugas Pitch In!—Text Correct ini, relawan tidak perlu mendaftar untuk memiliki akun khusus di Trove. Akan tetapi, relawan sangat dianjurkan untuk memiliki akun di Trove sehingga mereka bisa mengetahui jejak rekam tugas yang telah mereka kerjakan. Relawan Text Correct yang memiliki akun di Trove juga berkesempatan diabadikan namanya di Trove’s text corrector hall of fame yang bisa diakses di http://trove.nla.gov.au/ndp/del/hallOfFame yang berisi daftar nama-nama relawan yang mengoreksi baris teks terbanyak setiap bulannya. Walaupun tidak ada hadiah berupa materi kepada relawan yang berhasil masuk dalam daftar ini, hal ini menjadi pencapaian dan kebanggaan tersendiri bagi para text correctors.

Sama halnya dengan tugas Tag, dalam tugas Text Correct ini, ada pengelompokkan tugas sesuai dengan tema tulisan dan tingkat kesulitan. Contohnya, Women and Their Experiences yang berisi kumpulan artikel mengenai kehidupan perempuan pada tahun 1915—baik di rumah maupun di tempat kerja (State Library of Queensland, 2014d). Relawan bisa memilih untuk mengoreksi teks sesuai kategori yang disediakan, atau menurut tanggal tertentu seperti contohnya tanggal kelahiran. Berikut ini adalah contoh teks surat kabar kuno sebelum direvisi dan yang sedang direvisi yang diambil dari Trove pada tanggal 12 November 2014 (National Library of Australia, 2014):

Text corrections
Bulli Shire Council.
Illawarra Mercury (Wollongong, NSW : 1856 – 1950) Friday 7 August 1908, page 3
Article

PITCH IN!—TRANSCRIBE

Selain koleksi foto dan surat kabar kuno, SLQ juga memiliki koleksi digital unik berupa buku, buku harian (diary), dan surat pribadi yang diunggah ke akun Wikisource SLQ https://en.wikisource.org/wiki/Wikisource:WikiProject_SLQ. Tugas Transcribe ini lebih sulit dibandingkan dengan tugas Tag dan Text Corrections. Hal ini dikarenakan sebagian besar teks dokumen yang termasuk dalam tugas Transcribe ini berupa tulisan tangan yang tidak bisa dibaca secara otomatis oleh mesin OCR. Oleh karenanya, relawan diminta untuk menyalin ulang dokumen tersebut ke dalam format digital sehingga bisa lebih mudah dibaca dan diakses pengguna. Untuk meminimalisir kesalahan dalam penyalinan ulang, ada dua peran yang ditawarkan, yaitu transcribers dan proofreaders/validators. Transcribers bertugas untuk menyalin ulang teks asli ke bentuk digital. Sedangkan proofreaders/validators berperan untuk mengecek ulang pekerjaan transcribers dan kemudian memberikan persetujuan bahwa dokumen digital tersebut sudah sesuai dengan dokumen asli (valid).

Untuk bisa berpartisipasi dalam program Pitch In!—Transcribe ini, relawan sebaiknya memiliki akun Wikisource. Relawan sebenarnya tetap bisa berpartisipasi dalam program ini walaupun tidak memiliki akun Wikisource. Akan tetapi, relawan yang tidak memiliki akun di Wikisource tidak akan bisa menggunakan semua fitur yang terdapat di Wikisource (State Library of Queensland, 2013). Setelah proses log in, relawan bisa memilih peran yang mereka inginkan baik sebagai transcribers ataupun proofreaders/validators. Nantinya, setiap dokumen yang telah selesai dikerjakan transcribers, akan dicek oleh dua orang proofreaders/validators sebelum dinyatakan valid (sesuai dengan dokumen aslinya).

PITCH IN!—QUEENSLAND STORIES

Pilihan tugas keempat dalam program Pitch In! ini adalah Queensland Stories. Tugas ini merupakan tugas yang paling unik jika dibandingkan dengan tiga pilihan tugas yang telah dipaparkan sebelumnya. Dalam Pitch In!—Queensland Stories ini, relawan tidak diminta untuk memeriksa atau menambah kata kunci untuk dokumen yang telah ada, melainkan mereka diminta untuk menulis pengalaman pribadi mereka sesuai dengan topik berdasarkan set foto yang ditentukan oleh SLQ. Topik-topik yang dibahas adalah peristiwa sejarah, pesta rakyat tahunan, ataupun peristiwa lainnya yang pernah terjadi di Queensland. Setiap topik terdiri dari satu set koleksi foto kuno SLQ yang telah diunggah di akun Historypin SLQ di http://www.historypin.com/channels/view/30277/#. Cerita atau komentar yang ditulis para relawan digital ini nantinya akan memperkaya koleksi yang dimiliki SLQ. Sehingga selain mendapatkan informasi dari apa yang sudah tertera pada koleksi tersebut, publik juga bisa menambah pengetahuan mereka melalui pengalaman pribadi orang-orang yang mengalami peristiwa tersebut secara langsung.

Agar dapat berpartisipasi dalam program ini, relawan diharuskan log in terlebih dahulu di situs Historypin di http://www.historypin.com/. Ada empat pilihan cara log in yang bisa dipilih. Relawan bisa log in melalui akun Google, Facebook, Twitter atau membuat akun sendiri di Historypin. Setelah itu, relawan bisa memilih foto yang diinginkan untuk diberi komentar. Dibawah ini adalah contoh salah satu set topik yang diambil dari website Pitch In!—Queensland Stories pada tanggal 22 April 2014 (State Library of Queensland, 2014e):

TANTANGAN DI INDONESIA

Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk menerapkan model program pengayaan koleksi dengan partisipasi masyarakat sejenis ini di Indonesia, antara lain:

1. Pemahaman kepada masyarakat mengenai pentingnya rasa memiliki dan bertanggung jawab terhadap koleksi warisan dokumenter bangsa.

Jika masyarakat paham akan pentingnya pelestarian dan kemudahan akses ke repositori koleksi warisan dokumenter bangsa, mereka akan tergerak untuk ikut berpartisipasi aktif dalam program ini. Perpustakaan bisa bekerjasama dengan komunitas pecinta sejarah dan Himpunan Mahasiswa Jurusan Sejarah di universitas-universitas di Indonesia untuk mempromosikan program ini sebagai langkah awal. Perlu dipahami juga bahwa fokus utama program sejenis ini adalah partisipasi masyarakat. Jadi, apabila tidak ada partisipasi dari masyarakat, maka program ini tidak akan berjalan sesuai dengan yang direncanakan.

2. Pemahaman mengenai etika dalam menggunakan Web 2.0.

Pada penelitian terdahulu oleh Mulatiningsih and Johnson (2014, p. 296), salah satu partisipan mengungkapkan bahwa “masyarakat [Indonesia] belum siap untuk menggunakan Web dengan etika yang baik. Ketika berkomunikasi di dunia digital, yang dapat dilakukan secara anonim, mereka cenderung mengungkapkan pernyataan negatif.” Ini adalah tugas penting bagi perpustakaan untuk mengadakan pendidikan pengguna mengenai etika ketika menggunakan Web 2.0 sebelum menerapkan program pengayaan koleksi dengan partisipasi masyarakat di Indonesia.

3. Pemahaman mengenai pemikiran bersama (collective intelligence) dan kebijaksanaan massa (wisdom of crowds) bagi pustakawan.

Penting bagi pustakawan untuk memahami konsep pemikiran bersama (collective intelligence) dan kebijaksanaan massa (wisdom of crowds) di Web 2.0. Hal ini terutama merujuk pada program sejenis Pitch In!—Tag yang telah didiskusikan di atas. Studi terdahulu oleh Mulatiningsih, Raunik, and Partridge (2012) yang mengeksplorasi karakteristik, motivasi dan pengalaman partisipasi pengguna Wikimedia (Wikimedian) pada kategorisasi koleksi foto digital SLQ menunjukkan bahwa Wikimedian cenderung menggunakan kosakata populer dan umum ketika memberikan kata kunci (keywords) pada dokumen. Sedangkan, pustakawan SLQ terikat pada aturan thesaurus dan kosakata terstruktur tertentu yang ditetapkan perpustakaan tempat mereka bekerja. Jadi, penting bagi pustakawan untuk memahami perbedaan cara pendekatan yang digunakan antara masyarakat umum dan pustakawan, dan menerima perbedaan ini dengan pemahaman dan keyakinan bahwa perbedaan pendekatan dalam penentuan kata kunci akan menyediakan lebih banyak jalur akses ke koleksi agar koleksi tersebut bisa lebih mudah ditemukan kembali.

4. Kesiapan perpustakaan dan pustakawan.

Sebelum mengadakan program sejenis ini, perpustakaan harus mengevaluasi kesiapan perpustakaan baik dari segi teknologi maupun tersedianya staf yang terlatih.

5. Infrastruktur teknologi dan jaringan Internet.

Tidak meratanya infrastruktur teknologi dan jaringan Internet di Indonesia menjadi kendala utama, karena program pengayaan koleksi semacam ini sangat bergantung pada jaringan Internet dan infrastruktur teknologi yang baik. Sebagai langkah awal, perpustakaan bisa mempromosikan program pengayaan koleksi semacam ini di kota-kota besar yang sudah memiliki infrastruktur teknologi dan jaringan Internet yang baik.

PENUTUP

Koleksi warisan dokumenter bangsa adalah aset berharga yang harus dilestarikan. Teknologi memungkinkan koleksi ini dialihbentukan ke dalam format elektronik atau digital. Selain untuk tujuan konservasi, koleksi dalam bentuk elektronik atau digital juga dapat mempermudah proses temu kembali dokumen. Internet dan Web 2.0 memungkinkan perpustakaan untuk membuat program pengayaan koleksi warisan dokumenter dengan melibatkan partisipasi masyarakat. Keterlibatan masyarakat dalam program sejenis ini dapat meningkatkan rasa memiliki dan bertanggung jawab mereka terhadap koleksi warisan dokumenter.

Tulisan ini mengeksplorasi dua contoh nyata program pengayaan koleksi warisan dokumenter bangsa yang dilakukan di State Library of Queensland (SLQ) di Australia. Melalui tulisan ini, pustakawan di Indonesia diharapkan mendapatkan gambaran mengenai strategi pengayaan koleksi warisan dokumenter yang dilaksanakan di negara lain. Untuk PNRI selaku penyedia portal Web repositori warisan dokumenter bangsa, tulisan ini juga dapat menjadi inspirasi dalam penyusunan strategi kebijakan pengayaan koleksi elektronik warisan dokumenter bangsa yang dimiliki PNRI.

DAFTAR PUSTAKA

Australian Associated Press. (2011, 4 Februari). Man in cyclone zone suffocates, The Sydney Morning Herald. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.smh.com.au/environment/weather/man-in-cyclone-zone-suffocates-20110204-1agbe.html

Doody, J. (2011). Flood clean up workers in Newcastle Street, Fairfield, Queensland, 2011. Diakses pada 12 November 2014 dari http://hdl.handle.net/10462/comp/1982

Kaminev, M. (2011). The biggest cyclones in recorded history. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.australiangeographic.com.au/topics/science-environment/2011/02/the-biggest-cyclones-in-recorded-history/

Martin, L. (2011, 26 Januari). Time for Queensland to heal after the floods – Queensland Premier Anna Bligh, Herald Sun. Diakses pada 12 November dari http://www.heraldsun.com.au/archive/news/time-for-queensland-to-heal-bligh/story-e6frf7l6-1225994612338?nk=82756d2f7d5d028a0de0d344c0d8a11f

Mulatiningsih, B., & Johnson, K. (2014). Indonesian LIS Professionals’ understanding of Library 2.0: A pilot study. Journal of Web Librarianship, 8(3), 286-304. doi:10.1080/19322909.2014.926785

Mulatiningsih, B., Raunik, A., & Partridge, H. (2012). User participation in the categorisation of the State Library of Queensland digital image collections: Characteristics, motivations and experiences. Makalah dipresentasikan pada International conference and workshop: Making you know, Jakarta, Indonesia. Diakses pada 12 November 2014 dari http://eprints.qut.edu.au/54264/

National Library of Australia. (2014). NLA Australian newspapers – corrections: Bulli Shire Council. Diakses pada 12 November 2014 dari http://trove.nla.gov.au/ndp/del/correction/132117920

O’Reilly, T. (2005). What is Web 2.0: Design patterns and business models for the next generation of software. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.oreilly.com/web2/archive/what-is-web-20.html

State Library of Queensland. (2003). State Library of Queensland digitisation policy. Diakses pada 30 Juni 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/__data/assets/pdf_file/0016/140218/Digitisation-Policy-2-0.pdf

State Library of Queensland. (2011). Flood and Cyclone Mosaic. Diakses pada 12 November 2014 dari http://mosaic.slq.qld.gov.au

State Library of Queensland. (2012). Floodlines: Mosaic. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/floodlines/mosaic

State Library of Queensland. (2013). Wikisource:WikiProject SLQ. Diakses pada 12 November 2014 dari https://en.wikisource.org/wiki/Wikisource:WikiProject_SLQ

State Library of Queensland. (2014a). Volunteering. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/about-us/corporate/jobs/volunteering

State Library of Queensland. (2014b). Tag SLQ’s photos in Flickr Commons. Diakses pada 15 April 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/about-us/pitch-in/tag

State Library of Queensland. (2014c). Pitch In! Become a digital volunteer. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/about-us/pitch-in

State Library of Queensland. (2014d). Text correct newspapers in Trove. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/about-us/pitch-in/text-correct

State Library of Queensland. (2014e). Share your Queensland story. Diakses pada 12 November 2014 dari http://www.slq.qld.gov.au/about-us/pitch-in/qld-stories